Wisudawan Tertua, Wahju Herijanto Lulus ITS dengan IPK Sempurna 4.00

Ir Wahju Herijanto MT, wisudawan tertua di wisuda ITS ke-123 yang berhasil meraih IPK 4.00. (Foto: ITS News)


Surabaya, Beritainspiratif.com - Usia tidak menjadi penghalang bagi seseorang dalam menuntut ilmu. Petuah inilah yang cocok untuk menggambarkan semangat salah satu wisudawan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Ir Wahju Herijanto MT. Di Usianya yang Menginjak 58 tahun 7 bulan, ia menjadi wisudawan tertua di wisuda ITS ke-123 sekaligus meraih Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) sempurna dengan menuntaskan program studi doktoral (S3)-nya di Departemen Teknik Sipil ITS.

Motivasi untuk melanjutkan studi S3-nya bermuara dari profesinya sebagai seorang dosen. Tepat pada 2013, ketika usianya telah mencapai 50 tahun, Wahju merasa, pendidikan yang lebih tinggi akan sangat berguna untuk meningkatkan kemampuan akademiknya. Meski berat di awal, lambat laun Wahju mulai merasa bahwa menuntut ilmu bukan hanya sekadar tuntutan. Ia yakin bahwa di setiap ilmu, selalu terdapat manfaat.

“Tidak ada ilmu yang tidak bermanfaat, dan saya mulai menikmati prosesnya,” ujarnya dilaman ITS News.

Wisudawan yang berhasil memperoleh IPK 4.00 ini menuturkan, selama proses panjang yang ia lalui itu, dibutuhkan usaha yang besar untuk mendapat hasil yang maksimal. Setiap ada tugas dan ujian yang ditanggungnya, Wahju selalu menyelesaikannya dengan sungguh-sungguh. Selain itu, publikasi jurnal terindeks scopus Q2 yang berhasil ditelurkannya juga menjadi salah satu faktor pendukung sempurnanya IPK yang diraihnya.

Baca Juga: Masyarakat Minang Kirim 1,5 ton Rendang Untuk Warga terdampak Bencana NTT

Meski penuh optimisme, ayah dua orang anak tersebut mengakui bahwa menempuh pendidikan di usia senja bukanlah perjuangan yang mudah. Hal ini dikarenakan, ia harus pintar-pintar membagi waktu antara kewajibannya sebagai mahasiswa dengan tugasnya dalam pekerjaan. Tidak jarang ia merasa kewalahan dan lelah dalam mengerjakan keduanya.

“Saat merasa lelah, saya biasanya tidur untuk istirahat sejenak,” katanya penuh semangat.

Hal serupa juga dirasakannya dalam pengerjaan disertasi yang diangkatnya. Sebab dalam prosesnya, mahasiswa kelahiran Juni 1962 ini dibimbing oleh dua dosen di perguruan tinggi yang berbeda, yakni di ITS dan Universitas Brawijaya (UB). Lokasi yang saling berjauhan ini menjadi tantangan tersendiri bagi Wahju. Bagaimana tidak, untuk melakukan bimbingan, jarak dan waktu menjadi rintangan yang harus dikalahkannya.

“Menemukan waktu yang tepat untuk melakukan bimbingan adalah kesulitan tersendiri bagi saya,” ucapnya.

Meski beban yang dipikulnya tidak ringan, pria yang juga berprofesi sebagai dosen di Departemen Teknik Sipil ITS tersebut tidak sendirian. Dukungan dari orang-orang terkasih selalu memicu semangatnya untuk terus berjuang. Istri, anak, hingga cucu menjadi alasan Wahju untuk pantang menyerah.

“Selain itu, rekan-rekan juga selalu memberi semangat agar saya segera menyelesaikan pendidikan ini,” tegasnya penuh haru.

Sukses menuntaskan kewajibannya, kakek dari satu orang cucu ini berpesan kepada para mahasiswa seusianya maupun yang lebih muda untuk tetap semangat, tidak mudah putus asa, dan tidak mengulur pekerjaan. Hal ini bertujuan agar para mahasiswa tersebut dapat lulus tepat waktu dan memperoleh gelar cumlaude.

“Dengan lulus tepat waktu, wisudawan dapat segera berkarir,” paparnya.

Selain itu, Wahju juga mengatakan bahwa disamping kewajiban akademik, kesehatan menjadi faktor yang jauh lebih penting. Apabila keduanya tidak dapat berjalan beriringan, kesehatanlah yang harus diutamakan. Hal ini seperti pengalaman yang dikisahkan Wahju yang harus terlambat lulus program sarjana (S1) dikarenakan sakit dan harus mengambil cuti.

“Sibuk boleh, tapi jangan lupa untuk selalu menjaga kesehatan,” tuturnya memberi nasihat.

Seusai delapan tahun menempuh pendidikan ini, Wahju berharap disertasinya yang berjudul Pengembangan Model Distribusi Perjalanan dengan Pembobotan Geografi dan Spasial menggunakan Informasi Citra di Surabaya dapat segera diwujudkan. Dengan pemanfaatan aplikasi yang mudah dan murah seperti Google Earth dan Microsoft Excel, ia berharap penemuannya tersebut dapat mempermudah pengguna. 

Yanis

Baca Juga: Rumah-murah-Rp200-juta-dekat-gor-persib-GBLA dan Stasiun Kereta Cepat Tegalluar

Berita Terkait

  • Ramadhan & Idul Fitri
  • 09 May 2021
Polisi Dapati Tujuh Pemudik Naik Ambulan