Setiap Malam Jumat Tim Persiraja Banda Aceh Minta Tidak Ada Jadwal Main di Liga 1 2020

Jakarta, Beritainspiratif.com –  Persiraja Banda Aceh merupakan tim yang sukses merebut tiket promosi ke Liga 1 pada musim 2020 ini bersama tim Persita Tangerang dan Persik Kediri.

Sekretaris Tim Persiraja Banda Aceh, Rahmat Djailani baru baru ini meminta tim Laskar Rencong Persiraja Banda Aceh tidak tampil pada pertandingan di hari Kamis malam atau malam Jumat di sepanjang jadwal gelaran Liga 1 2020.

Permintaan itu masuk dalam umpan balik yang disampaikan kepada operator kompetisi PT. Liga Indonesia Baru (LIB) terkait draf jadwal yang telah dikeluarkan beberapa waktu lalu.

Selain itu, melalui berbagai pertimbangan khusus, siaran langsung pertandingan di kandang Persiraja baru bakal dimulai pukul 20.30 atau setelah isya. Seperti pertandingan kandang melawan Bhayangkara FC, Arema FC, Bali United yang sudah terjadwal akan disiarkan secara langsung melalui live streaming.

“Beberapa masukan kami sudah diakomodir. Terutama misalnya dalam bulan suci Ramadhan dan malam Jumat tidak ada pertandingan yang digelar di Aceh. Itu sudah diakomodir,” kata Rahmat usai rapat manajer di Hotel Century, Senayan, Rabu (19/2/2020) malam kutip Antara.

Beberapa keinginan Laskar Rencong terkait pengaturan jadwal dua kali kandang dan dua kali tandang juga turut diakomodir LIB meskipun hanya di beberapa pertandingan. Permintaan itu berlandaskan keterbatasan yang dimiliki Persiraja.

Rahmat juga berharap LIB bisa mengakomodir permintaan dari Persiraja menyoal bagasi pesawat saat laga tandang. Pasalnya, untuk sekali perjalanan tandang, khusus biaya bagasi pesawat yang harus dikeluarkan Persiraja mencapai Rp 50 juta sekali jalan.

“Kalau ditanyakan puas atau tidak, kami sebagai tim baru yang masih meraba bagaimana Liga 1 ini masih belum [puas]. Karena pertimbangan kami soal keuangan saja,” tutur Rahmat.

Salah satu cara yang tengah dilakukan sebagai jalan keluar Persiraja dalam masalah keuangan yakni bernegosiasi dengan salah satu maskapai penerbangan swasta untuk menjadi salah satu sponsor. Saat ini prosesnya masih 90 persen untuk mencapai kesepakatan.

Guna menghemat pengeluaran dalam laga tandang, Persiraja juga akan menggunakan jalur penerbangan lewat Kuala Lumpur, Malaysia, seperti yang pernah dilakukan di Liga 2 musim lalu.

“Perhitungannya, kalau dari Kuala Lumpur sekali tandang kami bisa menghemat per orang Rp500 ribu sekali berangkat. Katakanlah kami sekali berangkat 25 orang, jadi setidaknya kami bisa hemat Rp12,5 juta kalau lewat Kuala Lumpur,” ujar Rahmat yang berharap bisa menggunakan Stadion Harapan Bangsa di Liga 1 2020. *

Bagikan: