Sebagian Kawasan Bandung Utara Kritis, Dinas Pertanian Targetkan Didik 1.000 Petani Millenial

Bandung, beritainspiratif.com – Kawasan Bandung Utara (KBU)  memasuki fase kritis sebagai dampak  pembangunan yang bergeser ke wilayah atas, seiring pertumbuhan penduduk di Cekungan Bandung. Selain untuk perumahan, kawasan komersial, serta lahan pertanian, KBU pun dipergunakan untuk aktivitas pertambangan. 

Status lahan pun menjadi kendala dalam pemulihan. Pemdaprov Jabar relatif mudah memulihkan lahan atas milik warga setempat. Namun berbeda ketika harus warga  yang bukan asli setempat tapi memiliki banyak lahan di KBU. 

Dari 39.304 hektar luas KBU, lebih dari 18 ribu hektar lahan saat ini dalam kondisi kritis. Di sektor pertanian terdapat 14.600 hektar lahan kritis, sedangkan di sektor kehutanan 3.500 hektar lahan kritis, belum terhitung lahan untuk permukiman dan kawasan komersial. 

Hal itu mengemuka pada acara Jabar Punya Informasi (Japri) dengan tema “Pemulihan Fungsi Lahan Kawasan Bandung Utara” di Gedung Sate Kota Bandung, Selasa (10/12/2019). 

Hadir sebagai narasumber Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Barat Epi Kustiawan, Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan Hortikultura Hendy Jatnika, serta Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Bambang Tirtoyuliono. 

“Dulu tahun 80-an tidak ditemukan ada pertanian di lereng gunung. Tapi sekarang dengan penduduk yang bertambah banyak, petani terdesak ke lereng gunung. Ini karena desakan kita juga. Kita makan sambal, cabainya berasal dari hasil pertanian tidak ramah lingkungan,” ujar Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan Hortikultura Hendy Jatnika.

Menurut Hendy, tantangan terberat saat ini adalah mengubah mindset petani yang tua-tua agar menghentikan pola tanam yang salah. Petani di KBU tidak memiliki kearifan lokal yang bersifat memuliakan alam, tidak seperti di Panyaweuyan, Kabupaten Majalengka, di mana lahan sayur di sana menggunakan teknik terasering bangku. 

“Kalau di KBU itu tidak ‘ngais pasir’ dan ‘gelar kampak’. Ngais pasir itu sejajar kontur tidak boleh motong kontur tanah, gelar kampak permukaannya menjorok ke dalam, jadi air tidak tumpah ke bawah,” kata Hendy. 

Para petani KBU, kata Hendy, tidak menyukai pola tanam terasering karena tidak memiliki biaya untuk membuatnya. Biaya untuk membuat terasering bangku di atas lahan 1 hektare dengan tingkat kemiringan 30 derajat dibutuhkan sekitar Rp40-50 juta. 

“Petani tidak mampu, makanya mereka meminta bantuan ke Pemdaprov Jabar. Tapi kita tidak dapat memberikan begitu saja. Yang dapat kita berikan adalah model terasering yang seharusnya dilakukan, ini lho seperti ini. Tahun depan insyallah ada 20 hektare model terasering di kawasan pertanian Cimenyan,” jelas Hendy. 

Dinas Pertanian   lanjut Hendy telah melakukan berbagai upaya, di antaranya dengan mendidik 100 petani millenial agar memiliki pengetahuan bertani yang lebih ramah lingkungan.

“Kebanyakan anak-anak petani atau petani yang baru mulai kami didik. Target sendiri 1.000 petani millenial,“ sebut Hendi.   

Koordinasi dengan lembaga vertikal BUMN seperti Perhutani dan PTPN pun tidak dipungkiri menjadi tantangan tersendiri. 

“Kalau lahan milik warga kita relatif gampang menjangkaunya. Tapi banyak lahan di KBU dikuasai BUMN dan warga luar. Makanya butuh duduk satu meja yang lebih intens lagi,” kata Hendy. 

Sementara itu, Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Bambang Tirtoyuliono mengatakan, di KBU  saat ini ada 80 pemegang Izin Usaha Pertambangan (IUP), dan 176 pengambil air tanah.

“Dalam pengurusan izinnya, kami persyaratkan berbagai hal. Misalnya untuk pengambil air, kami wajibkan membuat sumur imbuhan. Izin harus diperpanjang per tahun. Untuk pemegang IUP, harus punya kepedulian dalam pemulihan KBU dengan menanam bibit pohon,” kata Bambang.

Saat ini, Dinas ESDM sedang berfokus mengubah image pertambangan sebagai ‘perusak’ alam tapi juga berpihak pada lingkungan. 

Sementara Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Barat Epi Kustiawan mengatakan, lahan kritis dalam kawasan  hutan di KBU seluas 3.500 hektar, jumlahnya masih jauh lebih kecil dibandingkan lahan kritis di kawasan pertanian.

“Tapi yang muncul di media adalah hutan gundul,” tukas Epi. 
Menurutnya, tantangan terbesar dalam memulihkan KBU adalah jumlah penyuluh kehutanan yang hanya 250 orang berstatus ASN. Sementara relawan penyuluh tercatat 1.500. 

“Idealnya penyuluh  satu orang satu desa, di Jabar ada 5.312 desa. Jangan dulu per desa, satu orang per kecamatan saja dulu, itu berarti butuh 627 penyuluh,” katanya. 

Menurut Epi Dinas Kehutanan saat ini sangat mengandalkan kelompok-kelompok pertanian yang eksis di KBU. Seperti pada penanaman 17.150 pohon yang ditanam Senin (9/12/2019) lalu oleh Gubernur Ridwan Kamil, 10.000 pohon  dikelola oleh tiga kelompok tani, sementara sisanya diberikan langsung kepada warga. 

“Kelompok tani ini harus menularkan ilmunya kepada masyarakat sekitar. Mencari inovator di desa itu susah paling tiga empat orang, tapi merekalah yang kami andalkan. Dari segelintir inovator itu nanti akan muncul early adopter, dari asalnya tiga orang menjadi 15 orang. Dari early adopter nanti berkembang menjadi _early majority_,” katanya. 

(Ida)

Bagikan: