Pakar Politik Cecep Darmawan : Demokrasi Harus Diimbangi Kegembiraan Bukan Kelelahan

Bandung,Beritainspiratif.com -Banyaknya petugas yang meninggal dunia pada pelaksanaan Pemilu 2019, harus menjadi cermin bagi Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai penyelenggara. Kedepan manajemen pemilu seperti apa yang lebih tertib, transparan dan tidak membuat banyak kelelahan.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya 12 petugas PPS, PPK dan KPPS di Jawa Barat meninggal dunia dan sebagian lagi jatuh sakit diduga karena kelelahan selama melaksanakan tugas pada Pemilu 2019.

Pakar politik dari Universitas Pendidikan Indonesia Prof. Cecep Darmawan mengatakan, demokrasi itu harusnya diimbangi dengan kegembiraan bukan dengan kelelahan seperti ini.

“Ini kan pemilu pertama menyatukan pikeg dan pilpres. Kita belum punya pengalaman. Selayaknya ini jadi cermin kedepan,” ujarnya di Bandung, Selasa (23/4/2019).

Cecep yang juga menjabat sebagai Kepala Pusat Kajian dan Pengembangan Kebijakan Publik UPI ini menjelaskan, demokrasi itu ada dua yaitu demokrasi substantif dan demokrasi prosedural.

“Hari ini kita menyaksikan demokrasi prosedural itu, kelihatannya banyak kendala khususnya kendala teknis,” ujar Cecep.

“Banyaknya persoalan terutama saya lihat di medsos dan TV, ini seharusnya bisa lebih diantisipasi oleh KPU sebagai penyelenggara, termasuk di dalamnya Bawaslu sebagai pengawas,” tambah dia.

Ia menilai, ada yang lolos dalam pengawasan atau perencanaan, sehingga banyak petugas di lapangan yang kelelahan bahkan sampai meninggal dunia.

“Solusinya, sebagai penyelenggara KPU harus lebih mengantisipasi,” katanya.

Menyinggung adanya salah input oleh petugas, ia menegaskan perlu kehati-hatian.

“Mungkin ini juga kelemahan dari pengawasan sehingga salah input. Bisa juga pelatihan yang kurang optimal atau karena masalah teknis. Namun bila ada unsur kesengajaan, harus ditindak tegas, tegakkan law enforcement,” pungkas dia.

[Ida]

Bagikan: