Kenapa Setiap Lebaran Ada Ketupat, Opor Ayam dan Sambal Goreng

Beritainspiratif.com – Ketupat yang dipotong dan diiris-iris lalu kita celupkan ke kuah opor ayam panas dengan bumbu serai, kencur yang memancarkan aroma khas, lalu disiram dengan sambal goreng ati diakhirnya ditambah dengan taburan bawang goreng. Lebih mantap lagi ditambah dengan dengan rendang yang disajikan panas-panas di hari Lebaran. Luarrrr Biasa betapa Enaknya.

Apapun sajian yang ada di rumah, mau di rumah orang desa sampai rumah pejabat tetap wajib ada ketupat opor ayam atau rendang. 

Semakin menjadi misteri terbesar abad ini: “kenapa selalu ada ketupat opor ayam di setiap lebaran?” 

Ternyata nggak mudah mencari jawaban atas misteri ini, nanya kesana sini soal ketupat opor ayam saat Ramadan gini eh malah disangka mau cari makan opor gratisan, capek deh. 

Sunan Kalijaga ternyata berperan penting dalam tradisi turun temurun misteri ketupat opor ayam yang sampai saat ini terhidang di meja makan kita. Tradisi kuliner ratusan tahun lho. Lho apa hubungannya Sunan Kalijaga sama Ketupat Opor Ayam? 

Sunan Kalijaga kita kenal sebagai salah satu wali yang menyebarkan agama Islam dengan menggunakan budaya dan adat istiadat setempat. Masih ingat kan dia menggunakan tembang ilir-ilir untuk menyebarkan agama Islam? 

Ternyata Kanjeng Sunan juga mempergunakan kuliner lokal sebagai sarana penyebaran agama Islam, begitu detail dan kreatifnya beliau. Setelah Ramadan dirayakan hari raya Idul Fitri atau Lebaran, yang bermakna “lebar” atau pintu maaf yang terbuka “lebar” Kanjeng Sunan ingin ada sesuatu yang diingat masyarakat akan makna kemenangan Idul Fitri, didapatlah ketupat yang ternyata memiliki makna mendalam : 

1. Anyaman dan Bentuk Ketupat 

Bentuk ketupat yang bersegi empat memiliki makna dalam bahasa Jawa “Kiblat Papat Lima Pancer” (Lima Arah Mata Angin Satu Pusat) maknanya adalah ada berbagai arah (Barat Timur Utara Selatan) namun tetap memiliki satu pusat yaitu Kiblat (Ka’bah). Jika dibedah lebih filosofis lagi, kemanapun manusia melangkah di berbagai penjuru mata angin tetap akan kembali pada pusatnya yaitu Allah SWT.  

Anyaman ketupat yang berliku-liku mencerminkan rumitnya perilaku dan dosa manusia yang rumit, namun ketika dibelah akan tampak daging ketupat yang putih bersih. Daging ketupat yang putih bersih mencerminkan jiwa manusia yang putih bersih alias suci kembali setelah bulan Ramadhan, setelah bermaaf-maafan dengan sesamanya.  

2. Makna Janur (daun Kelapa) Sebagai Pembungkus Ketupat 

Jaa a al nur (telah datang cahaya) dalam bahasa Arab atau Sejatine Nur dalam bahasa Jawa merupakan arti dari janur daun kelapa sebagai pembungkus ketupat. Setelah bulan Ramadhan tentunya semua umat berharap datangnya Nur (Cahaya) untuk motivasi semangat menghadapi bulan setelah Ramadhan. Santan pada opor ayam sendiri jika difilosofikan dapat dianalogikan sebagai Santen = Pangapunten (meminta maaf). Itu sebabnya Ketupat identik dengan santan opor ayam. 

Pada masa Sunan Kalijaga, di Jawa ketupat tadinya banyak digunakan sebagai jimat yang digantung di depan pintu rumah untuk keberuntungan. Sama halnya dengan di Bali ketupat dijadikan salah satu bahan sesaji.  Sunan Kalijaga mengubahnya menjadi sajian yang bernuansa Islam dan menghubungkannya dengan Ramadhan untuk mengikis unsur mistik dari ketupat itu. 

Ketupat = Ngaku Lepat atau mengakui kesalahan atau bermaaf-maafan saat Lebaran. Tradisi ini masih ada bahkan di rumah kita yaitu prosesi sungkeman kepada orang tua. Tradisi sungkeman ini bukan dari Arab lho. Kalau di Arab, sehabis sholat Ied ya sudah langsung pulang. Sungkeman mengajarkan kita rendah hati, hormat pada orang yang lebih tua, mengakui kesalahan kita pada yang lebih tua. Budaya khas Indonesia yang membuat iri bangsa lain. Jangan sampai budaya ini perlahan hangus di era gadget ini.  

Kanjeng Sunan mampu menghubungkan titik-titik tersebut menjadi sebuah budaya, budaya sungkeman dihubungkan dengan sajian Ketupat. Biasanya setelah sungkeman ada tradisi hantaran ketupat kepada yang lebih tua. Makanya ada yang namanya “Lebaran Ketupat” di Jawa, atau seminggu setelah hari raya Lebaran. Ini sisa-sisa dari tradisi baik yang diturunkan Sunan Kalijaga yang masih kita terapkan sampai saat ini. 

Besok saat sepiring hangat ketupat opor ayam tersaji di hadapan kita saat sungkeman di rumah orang tua kita.

Ditambah rendang, tentunya akan lebih nikmat sebagai variasi dalam suguhan di hari lebaran.

Siapa yang sanggup menolak rendang yang disajikan hangat?

Bumbu alami yang digunakan memiliki sifat antiseptik, sehingga bisa berguna sebagai pengawet alami. Bumbu lain juga diketahui punya aktivitas antimikroba yang kuat. Tidak heran jika rendang bisa bertahan berbulan-bulan.

Rendang sendiri berasal dari kata “merandang,” yaitu kegiatan memasak santan hingga kering secara perlahan. Untuk pemasakan rendang hingga kuah benar-benar kering, prosesnya akan menghabiskan waktu sekitar delapan jam.

Enak lagi kalau pake bumbu sari Minang, santan kelapa (karambia) dan campuran dari berbagai bumbu khas yang dihaluskan di antaranya cabai (lado), serai, lengkuas, kunyit, jahe, bawang putih, bawang merah dan aneka bumbu lainnya yang biasanya disebut sebagai pemasak, adalah unsur penting rendang.

Berbagai Sumber

Bagikan: