Jawa Barat Darurat Neraca Air, Kekeringan Terus Meluas Hingga 19 Kota/Kab. di Jawa Barat

Bandung, Beritainspiratif.com- Kondisi ruang dan lingkungan hidup di Jawa Barat, terutama kawasan lindung hutan dan non hutan terus mengalami penyusutan, terus berkurang dari tahun ketahun.

Jawa Barat sedang mengalami Darurat Lingkungan, darurat neraca air di daerah aliran sungai (DAS) di Jawa Barat.

Demikian menurut Direktur Walhi Jabar Dadan Ramdan kepada Beritainspiratif.com, Senin (27/8)

Merujuk pada Indeks kualitas lingkungan hidup (IKLH), indeks tutupan hutan hutan di Jawa Barat dalam kurun waktu lima tahun terakhir terus mengalami penurunan. IKLH Jawa Barat berada pada peringkat 30 dari 33 provinsi di Jawa Barat, Indek Tutupan Hutan di Jawa Barat berada dalam angka 36,09.

Kondisi tutupan hutan dan kawasan lindung yang rusak dan terus berkurang berpengaruh pada siklus air dan neraca air di DAS.

Di musim hujan kita mengalami banjir dan musim kemarau kita mengalami kekeringan.

Dadan mengatakan dari data yang diolah oleh Walhi Jawa Barat, Wilayah Jawa Barat, Wilayah DAS di Jawa Barat hampir seluruhnya mengalami kekeringan, terjadi di DAS Citarum, DAS Cimanuk, DAS Cimandiri, DAS Cisanggarung, DAS Citanduy, DAS Cisadane, DAS Cipunagara, DAS Cilaki, Ciwulan, Cibareno dan lain-lain.

 

Dari data yang diolah Walhi Jawa Barat, untuk tahun 2018, luasan kekeringan telah mencapai 90.000 ha yang tersebar di 27 Kabupaten/Kota di Jawa Barat. Dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya memang masih dibawah, namun bisa meluas mengingat musim kemarau dalam siklus normal masih berlangsung hingga September.

4 tahun sebelumnya luasan kekeringan di Jawa Barat bisa mencapai sekitar 400.000 ha.

Dadan Ramdan mengatakan wilayah di Jawa Barat yang mengalami kekeringan tersebar di Beberapa wilayah seperti Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Cirebon, Indramayu, Bekasi, Depok, Bogor, Ciamis, pangandaran, Sukabumi, Purwakarta, Cianjur dan lain-lain,  ada sekitar 19 Kabupaten/Kota mengalami kekeringan.

Keberadaan bendungan-bendungan skala besar seperti Saguling, Cirata, Jatiluhur, dan Jatigede ternyata tidak menjamin ketersediaan air bersih dan pertanian tercukupi.

Penyebab kekeringan makin meluas di musim kemarau, karena kondisi DAS di Jawa Barat sudah tidak sehat, DAS Jawa Barat sudah sangat rusak.

Wilayah lindung dan tutupan hutan terus berkurang, wilayah-wilayah resapan air makin berkurang, alih fungsi lahan hijau di daerah tangkapan air terus meluas oleh pertambangan dan pertanian tidak berkaidah lingkungan, sumber-sumber respaan air seperti sawah, kolam, balong, rawa pun makin berkurang akibatnya sungai-sungai di Jawa Barat juga mengering, bahkan sungai bisa dijadikan lapangan sepakbola warga karena tidak ada airnya seperti yang terjadi di SUB DAS Citarum, kata Dadan.

Dadan menambahkan akibat kekeringan dan kurangnya air di beberapa wilayah menyebabkan warga sulit mendapatkan air bersih, banyak warga yang kemudian memanfaatkan air sungai yang kotor untuk kebutuhan rumah tangga seperti yang terjadi di Kabupaten Sukabumi.

Kemudian, sawah-sawah juga tidak bisa ditanam akibatnya petani tidak bisa panen seperti yang terjadi di Kabupaten Bandung, Bandung Barat, Subang, Indramayu, Cirebon, Majalengka dan lain-lain.

“Kami melihat, upaya pemerintah Jawa Barat untuk mengantisipasi kekeringan sudah ada dengan program dan kebijakan baik di Dinas Pertanian, Kehutanan dan dinas PSDA, namun tidak menjawab pada akar masalah salah urus ruang, kebijakan tata ruang yang makin mengurangi kawasan lindung dan resapan air,” tegas Dadan.

Dari lapangan, kami belum melihat  upaya nyata dari pihak pemerintah mengatasi dampak kekeringan, Walaupun pemprov Jawa Barat sudah memiliki rencana pengadaan pompanisasi dan perbaikan saluran irigasi pertanian, fakta dilapangan petani Indramayu misalnya masih kesulitan untuk mendapatkan air untuk tanam padi.

Namun, bagi warga yang kesulitan air bersih untuk rumah tangga belum ada upaya yang nyata.

Dadan menjelaskan upaya yang harus dilakukan pemerintah seharusnya dilakukan bukan hanya jangka pendek, tapi jangka panjang, Pemerintah Daerah dan Pusat bisa secara bersama-sama merumuskan kebijakan dan program penanganan bencana kekeringan dalam jangka panjang, tentu harus terpadu dari hulu ke hilir, lintas sektor.

Hal yang mendasar dalam jangka panjang misalnya bagaimana harus melakukan revisi atas kebijakan RTRW yang selama ini tidak memiliki perspektif perlindungan DAS dan pengurangan resiko bencana kekeringan khususnya, harus ada upaya bersama yang mempercepat pemulihan kerusakan lingkungan hidup yang masuk ke dalam RPJMD Jawa Barat 2018-2023, jadi program antisipasi kekeringan dan penanganan dampak dan resiko kekeringan harus masuk ke dalam RPJMD untuk 5 tahun ke depan, kata Dadan.

Untuk antisipasi kekeringan/kekurangan air dimusim kemarau, saya kira masyarakat sudah aktif secara swadaya berupaya mengantisipasi masalah kekeringan, sebelum pemerintah bergerak, masyarakat sudah melakukannya sendiri.

Karena air adalah kebutuhan dasar, tanpa air, mereka akan mati. Banyak upaya masyarakat yang sudah dilakukan, warga berkorban membeli air bersih untuk kebutuhan rumah tangga dengan uangnya sendiri.

Petani mengeluarkan modal untuk buat sumur tanah di sawah, atau melakukan pompa air mengambil air dari sungai ke lahan-lahan sawah. Kelompok masyarakat di desa-desa juga sudah bergerak membuat embung2 air, membagi jatah air bersih dan tentu warga melakukan penanaman pohon di lahan-lahan kritis untuk menyelamatkan sumber-sumber mata air. (Kaka)

Bagikan: